Ramadhan di Benua Biru

Marhaban Yaa Ramadhan. Selamat datang bulan penuh berkah yang sangat dinantikan oleh umat Islam diseluruh penjuru dunia. Dinantikan dengan suka cita dengan banyak hal dan kegiatan yang hanya kita temukan selama Ramadhan. Apa sih yang kalian tunggu di Ramadhan kali ini?

Kali ini aku ingin berbagi sedikit cerita tentang pengalamanku ber-Ramadhan di benua biru ini.

Tak terasa sudah tiga tahun aku menjalani kehidupan di perantauan. Hidup seorang diri, melakukan dan mengurus semua kehidupan sendiri dan tentunya Ramadhan kali ini juga bakalan sendiri. Yaa memang bisa dibilang sudah terbiasa sendiri dalam kesendirian haha.

Aku teringat dengan banyak hal di bulan yang mulia ini. Aku rindu akan suasananya dan tentunya kehadiran keluarga pelengkap hidup. Dibangunkan sahur oleh mama disaat aku sedang tidur dengan pulasnya yang bahkan bisa membuat mama dan papa emosian di pagi buta hehe. Atau pernah gak sih kalian sekeluarga sama-sama gak sahur dan keesokan paginya setelah bangun tidur, kalimat pertama yang terucap ,,yaah ketiduran" atau ,,yaah mama gak sahur?".

Oiya menu berbuka puasa dan sahur yang bedanya pake banget haha. Kalau sahur cuma seadanya kadang cuma makan mie, soalnya gak nafsu makan juga karena ngantuk. Kalau udah imsak, siap-siap pergi ke masjid untuk sholat subuh berjamaah, apalagi untuk aku yang tinggalnya di Padang, ada pesantren ramadhan. Setelah subuhan di masjid ada beberapa di antara kita yang lanjut pesantren, ada yang asmara subuh atau pulang ke rumah untuk lanjut tidur lagi.

Setiap sorenya setelah sholat ashar biasanya siap-siap untuk ngabuburit. Biasanya pergi sama papa, jalan-jalan sore pake motor, jajan takjil menu berbuka puasa. Kalau bicara soal ngabuburit, ini ngingetin aku ke tahun 2004 saat aku pertama kalinya mencoba puasa sehari penuh dan itu puasa hari pertama. Saat itu aku benar-benar kecapekan dan ketiduran lama banget sampe menjelang sore. Wajah aku lemes dan pucat. Kala itu papa gak tega banget ngeliat aku, terus ngajakin ngabuburit pake motor sampe bedug maghrib, beliin apa aja yang aku mau untuk berbuka nanti. Akhirnya untuk pertama kalinya aku full puasa sehari penuh. Setelah berbuka rasanya senang banget.

Tapi disini semuanya benar-benar berbeda. Aku rindu suasana ramadhan itu. Aku rindu keluargaku. Disini sahur dan berbukanya sendiri dan menunya juga gak berbeda, seperti makanan sehari-hari juga, gak ada takjil. Gak ada pasar takjil yang biasa terlihat saat ngabuburit.

Puasa disini juga berlangsung lebih lama dibandingkan di Indonesia. Kira-kira setiap harinya disini 19 jam karena bertepatan dengan musim panas dengan siang yang sangat lama. Oiya biasanya kalau mau sahur gak ada tuh yang namanya suara garin masjid ngebangunin sahur, sahuuur sahuuur sahuuur sahuuur. 

Disaat malam datang, setelah berbuka puasa, gak ada suasana keramean masjid yang biasanya di dekat masjid anak-anak pada nongkrong untuk duduk-duduk, bercerita dan jajan cemilan khas ramadhan seperti es salak, mie sakura, sate dan kerupuk kuah. Dan satu hal yang gak pernah ketinggalan dari suasana ramadhan yaitu suara petasan dimana-mana dan pastinya diikuti teriakan emak-emak karena suaranya yang begitu keras dan mengganggu.

Setelah selesai taraweh dari masjid biasanya di rumah ngelanjutin makan takjil sambil duduk depan TV menikmati acara spesial ramadhan bersama keluarga. Oh ramadhan, kapan lagi aku bisa merasakan nuansa itu bersama keluargaku. Papa..kapan kita ngabuburit bareng lagi? Kapan lagi dengerin suara mama saat ngebangunin sahur? Dan pastinya isengin adek-adek untuk ngebangunin mereka.

Dan tak lupa, kumandang takbir menjelang Idul Fitri, yang hanya bisaku dengar via YouTube, kita sholat Id bareng di lapangan, setelah itu makan ketupat dan bagi-bagi THR. Semoga suatu saat nanti, kita bisa merasakan kebersamaan itu lagi.

2 comments:

The Virtual Friend - Akhirnya Terbit!

[literally as writer] Menunggu adalah hal yang paling membosankan. Tapi, ternyata tidak semua hal yang berhubungan dengan penantian itu me...