Aachen - Augsburg - Salzburg - Halle - Kassel

Libur telah tiba
Libur telah tiba
Hatiku gembiraaaaaa

Yup udah lama banget gue nunggu momen ini. Bukan nunggu liburnya sih, tapi nunggu waktu dimana gue bisa ketemu dan ngumpul lagi bareng temen-temen gue. Actually they are not only my friends, but my sisters. Love you guys!

AACHEN

Kali ini gue bareng Shahi mau nyusul Fio ke Aachen. Jauh hari kita udah mutusin buat ke Aachen dulu sih. Tapiiii karena gue yang plinplan dan masih labil buat mutusinnya, akhirnya Fio berangkat lebih awal ke Aachen. Tujuan utama kita ke Aachen itu sih sebenernya buat ngumpulin harta karun yang berceceran, alias kerja haha. 

Gue tinggal di Augsburg (Bayern), itu bagian Selatannya Jerman, sedangkan Aachen itu terletak di Jerman bagian Barat. Itu jaraknya, buset dah, jauh bener. Naik kereta aja tuh ngabisin waktu kira 10 jam. Kebayang gak sih lo capeknya gue duduk, sendirian pula, tambah ngenes kan. 

But wait, gak sengenes itu kok. Untungnya gue bisa pergi barengan sama Shahi. Yaa walaupun sebelumnya gue harus jemput dia ke Kassel dulu, karena kita beda kota. Songong banget yaa ngejemput. Soalnya kita pake Schönes Wochenende Ticket. Pastinya buat dapat tiket murah haha, mumpung lagi weekend. Itu tiket bisa digunain buat seluruh Jerman, terserah mau kemana aja, mulai jam 00:00  sampai 03:00 pagi. Lumayan banget kan.

Oh my god, rasanya tu yaa pas gue ketemu dia, alias Shahi, seneng bangeeet. Kita langsung pelukan, ketawa, teriak gak jelas. Satu per satu rasa kangen gue terobati. 

                                                ini foto gue bareng Shahi waktu di kereta

Seminggu di Aachen rasanya bentar banget, mumpung lagi liburan gue bareng yang lain mutusin buat jalan-jalan ke Augsburg, kota tempat gue menetap. Sebenernya mereka juga udah ngerencanain sih buat ke Augsburg. Tapi kemaren itu sempat bingung. Seandainya Elvi juga ikutan ke Aachen, berarti kita cukup di Aachen aja temu kangennya, mungkin jalan-jalan ke Amsterdam aja, lumayan dekat. Tapi dikarenakan Elvi gak bisa ikutan, akhirnya kita ke Augsburg aja. Lumayan juga bisa pake Schönes Wochenende Ticket lagi, soalnya weekend. 

Sebelum ke Augsburg, kita ketemuan dulu sama Elvi di Würzburg sekalian jemput dia juga. Gue, Shahi dan Fio nyampe duluan di Würzburg, karena keretanya Elvi ada keterlambatan. Kira-kira 1 jam kita nungguin Elvi disana, sekalian bungkusin kado buat Elvi juga disana. Untung aja Elvi datangnya telat, lumayan kita bisa bungkus kado dulu hehe.

Kado selesai, Elvi juga udah datang, perjalanan kita lanjutkan. 

***

AUGSBURG

Tak lama kemudian kita sampai di Augsburg. Udah malem banget dan capek, kita putusin buat langsung ke rumah aja. Jalan-jalan keliling kota Augsburg dilanjutkan esok hari.

Pagipun datang, biasa lagi libur, kita cewek-cewek masih menikmati tidur, apalagi winter gini. Ketika hari mulai siang, kita keluar dari rumah dan mulailah bersenang-senang menikmati kota Augsburg.

Perjalanan pertama kami dimulai dengan mengunjungi City Gallery. Itu sih mall yang ada di Augsburg. Muter-muter keliling mall, nemu all you can eat, shushi pula, langsung deh diserbu haha. Lumayan bisa makan sepuasnya. Sebenernya inti kita milih makan beginian sih buat nikmatin sea food juga.


Perut udah kenyang, tenaga udah full lagi buat jalan. Yuuk kita ke Zentrum sekalian ngeliat Christ Kindlesmarkt. Gak beli apa-apa sih, cuma liat-liat doang.




lucu banget kan

Keesokan harinya kita berangkat ke Salzburg. Salzburg merupakan salah satu kota di Austria yang jaraknya cuma 2-3 jam dari Augsburg. Mumpung dekat tuh dan kita juga bisa makai Bayernticket, kenapa enggak. Saatnya mengunjungi negara tetangga.

SALZBURG

Kotanya cantik banget, apalagi ini kota kelahirannya Mozart. You know what? Ini perjalanan pertama kita ke negara orang tanpa guide. Dulu sih ke Maastricht Belanda masih ada senior yang ngedampingin, nah sekarang, beneran jadi turis. Tanpa berpikir panjang kita mutusin buat ke pusat kotanya dulu. Darisana kita keliling sampai ke Festung Hohensalzburg. Darisana kita bisa menikmati keindahan kota Salzburg. Tapi sayangnya perjalanan gak kita lanjutin, ternyata bayar bro buat masuk kesana haha. Tapi tak apa, di setengah perjalanan menuju Schloss, kita masih bisa menikmatinya kok.



Festung Hohensalzburg


Alte Brücke


sedia bekal sebelum lapar




Setelah puas berjalan-jalan di Salzburg, saatnya pulang. Sebelum masuk kereta ternyata Pasport dicek dulu. Fio sama Shahi ternyata kelupaan bawa Pass, untung aja bapaknya baik, ngebolehin kita tetep masuk kereta dengan modal kartu mahasiswa. Awalnya kita bingung sih kenapa dicek segala, gak kazak biasanya. Oh iya kan udah beda negara, pantesan ckck.

Plannya sih mau ke München, tapi karena udah malem banget, kita langsung ke Augsburg aja.

***
Disuatu malam kita asik bercerita, mengingat cerita lama. Sembari bercerita rasa kangen ini muncul. Rasanya pengen banget ketemu dan kumpul bareng teman-teman sesumbar dulu. Pengen tau kabar mereka, bercerita dan tertawa bersama.

Jeng jeng jeng..... Idepun bermunculan. Akhirnya kita berempat memutuskan bagaimana kalau kita temu kangen aja, mumpung lagi libur. 

Respon yang kami dapat juga alhamdulillah baik. Akhirnya kita putuskan Kassel sebagai destinasi selanjutnya.

Tapiiii sebelum Kassel yuk mampir dulu ke Halle 

HALLE (SAALE)

Kadang yang mendadak itu lebih asik!
Beneran deh kali ini beneran mendadak banget. Lo bayangin aja, bangun tidur udah siang banget. Waktu udah bangun, langsung cerita-cerita.

     Eh kita ke Halle dulu aja yuk, ke tempat Fio.
     Yuk yuuuk kan Halle - Kassel gak jauh.
     Kapan nih ke Halle?
     Sekarang aja yuuuuk
     What?! Sekarang banget?
     Iyaaa sekarang aja
     Coba cek Verbindung deh
     Ada nih nyampe nya jam 10 
     Yaudah yuuk cabut sekarang

Jeng jeeeeng. Kita siap-siap, packing barang, langsung cabut. 
Bayangin aja, dalam 15 menit lagi kereta bakal berangkat dan kita masih di rumah. Otomatis gak bakal keburu kan. But we didn't care. Kita tetap jalan keluar, bawa koper masing-masing, jalan super cepat menuju stasiun.

We did it! Keburu sih udah lari-lari, pas banget di detik terakhir kita nyampe di depan pintu kereta, tapiii tiba-tiba kita bingung, naik apa enggak, soalnya belum beli tiket. Kan mampus kalau ada pemeriksaan, dendanya banyak banget bro, gak kuaaat. Lagi pangling gitu, yaudah masuk aja, ntar beli tiketnya sama petugas di dalam kereta aja. Baru melangkahkan kaki ke dalam nih, eeh pintunya udah ketutup, gak bisa dibuka lagi, byebye kereta hahaha.

Akhirnya kita cari Verbindung lain dan itu masih lama banget, kira-kira 2 jam lagi. Bosan banget gak sih nunggu di stasiun, apalagi itu bukan Central Trainstationnya, gak ada apa-apa. So, kita mutusin buat ke Central Trainstation dulu. 

Sebelum berangkat gue mutusin buat beli tiket dulu. Ternyata antriannya lama juga, banyak orang yang udah pada berdiri di depan mesin tiketnya. Ada datu ibu-ibu lagi yang berdiri di depan gue, dan disaat yang bersamaan kereta kita juga udah datang. Dari kejauhan temen-temen gue udah teriak, "Buruaaan keretanya udah mau berangkat nih, gak usah beli tiket dulu." Tapi gue tetep aja berdiri disana, lanjutin beli tiket. Finally I got it. Tiket udah ditangan, gue langsung lari, naikin tangga, yup akhirnya bisa juga, untung si bapak mau nungguin kita bentar haha. Dan parahnya lagi, ternyata di dalam kereta yang lagi kita naikin ini ada mesin tiketnya juga. Apesapees hahaha dibawa ketawa aja yaaa.

Perjalanan kita ke Halle bener-bener jauh banget. Kita bakal nyampe disana pukul 00:45. But it's okay, selagi kita masih bersama.
ini kita lagi di kereta

Selama di Halle kita hanya di kamar, gak kemana-mana, soalnya juga lagi natalan, gak ada toko-toko yang buka. Ternyata di tempatnya Fio juga gak banyak bahan makanan. Mau makan apa nih kita? Yaudah makan apa aja yang ada, ulai dari kentang, telur, bihun dan cireng. Itu gak ada nasi sama sekali. Yaa sekali-sekali jadi bule dulu lah, yang gak makan nasi.

Terus WiFi nya lagi ngadat juga, gak bisa ngapa-ngapain. Tapi kita tetep senang. Ngabisin waktu cerita, ketawa dan permainan yang gak bikin bosen Truth or Dare.

Kegiatan kita itu terus selama tiga hari disana.

***

KASSEL

Ini perjalanan terakhir kita, kota tempat Shahi menetap dan disana kita juga bakalan ketemu sama temen-temen Sumbar yang lain.

Tiga hari di Kassel memang sebentar banget. Tapi begitulah karena beberapa orang teman kita bakal ujian akhir.

Seneng banget bisa ketemu mereka lagi, kira-kira udah 1-2 tahun gak ketemu. Rasanya deket banget, namanya juga seminang, pastinya seru banget.

Kebanyakan kegiatan kita sih di rumah Agung. Tapi itu emang keputusan yang tepat, biar waktunya bisa diamnfaatin sebaik mungkin dibanding jalan-jalan keluar, gak ada Qtime nya. 

Hari pertama sampai, kita langsung menuju rumah Agung. Udah malem juga sih kita nyampe disana. Abis makan, cerita bentar, terus main werewolf deh. Semua student disini gak asing lagi dengan permainan ini. Bosen? Yuk main Truth or Dare. Tapi gak bertahan lama sih, soalnya udah subuh haha. Udah jam 5 pagi nih, akhirnya kita yang cewek-cewek pulang, alias ke rumah Shahi. Nunggu pagi dulu yaa baru pulang.

Keesokan harinya kita pergi ke Herkules. Salah satu destinasi wisata kota Kassel. Kita harus mendaki buat sampai kesana, capek banget tapi gak kerasa kok asal kita bareng dan menikmatinya.
 somewhere in Kassel





Agung said: raso ka den bowling se nan cewek-cewek ko
Awalnya udah senyum manis, tapi karena Agung tuh jadi ketawa gitu

Foto Bersama

Ini bener-bener liburan gue. Kalau dulunya saat libur mesti belajar lah, kerja lah, tapi kali ini bisa liburan gaaeess, apalagi bareng kalian. Pengen diulang lagi, ayoo kita ketemu lagi nanti yaa.

Sama-sama semangat belajarnya, biar nanti liburan ketemu lagi. 

Gak tau deh ini beneran apa enggaknya, atau lebay atau baper. Padahal baru di hari itu pisah, malamnya udah skype lagi, beneran langsung kangen. 



No comments:

Post a Comment

The Virtual Friend - Akhirnya Terbit!

[literally as writer] Menunggu adalah hal yang paling membosankan. Tapi, ternyata tidak semua hal yang berhubungan dengan penantian itu me...